Saturday, October 30, 2010

Tersentak !

PO kemarin, Jumat, 29 Oktober 2010..
kembali dipercayakan Allah untuk melayani :)
sungguh bersyukur melihat setiap jiwa yang boleh datang menikmati PJ yang boleh hadir..
senang sekali ketika membayangkan regenerasi ke depan, dan berdoa agar PO boleh terus belajar untuk menjadi berkat bagi lingkungan kampus..

Oke, dimulai dari pemberitaan Firman..
temanya Follower or Disciple..
ingin membukakan sebenarnya kita sudah menjadi murid Kristus yang sejati ato belum..
hanya sekedar pengikut atau benar-benar menjadi murid?

Menarik ketika Kak Ester membukakan bahwa dalam kitab PB, kata "Kristen" hanya muncul sebanyak kurang lebih 6x, sedangkan kata "murid" muncul sebanyak 300x..
part ini ingin menekankan bahwa Yesus tidak ingin kita hanya sekedar Kristen, yang KTP saja,
tapi sungguh-sungguh menjadi murid yang meniru apa yang dilakukan oleh Sang Guru..
mengingatkan kembali kalo aku selama ini belum menjadi seperti itu..

aku sedikit terdistraksi dengan keributan yang terjadi.. sedikit berisik..
tapi.. part yang aku suka ada pada kesaksian beliau..
menegur dengan keras sekali dan membuat aku tersentak..

Kak Ester bercerita ketika sedang hujan, dia membagi payungnya dengan seorang mahasiswa, pas lagi nunggu m24, ada 1 mahasiswa dan 1 mahasiswi, masing-masing bawa 1 payung..
pas uda masuk di dalam m24, cowok yang dikasi tumpangan payung ternyata teman sekelas 2 mahasiswa yang tadi lagi nunggu angkot juga..

mungkin kesannya biasa.. tapi aku nangkep maksudnya..
Beliau mau ngebukain tentang bagaimana mahasiswa zaman sekarang menjadi begitu individualistis.. ironi..
tapi tanpa sadar, aku juga terkadang adalah salah satu yang seperti itu..

kesaksiannya siang itu benar-benar membuat aku berpikir banyak hal..
salah satunya..

"kapan sih terakhir kali kamu menawarkan bantuan kepada teman sebelum dia minta tolong sama kamu?"

*jleeb... simple question, hard to be answered.. iya ya..
ga mudah lho untuk melakukan hal itu..

terus aku dibuat tersentak lagi..
"sebenarnya kan ketika manusia memerlukan bantuan, gerak tubuhnya uda mengisyaratkan kalo dia butuh bantuan. Hanya saja terkadang kita mematikan rasa empati kita, MATIKAN! MATIKAN! (aku tersenyum untuk pernyataan ini.. :p)"

kenapa matikan? karena kita merasa masalah yang ada pada diri kita sudah terlalu banyak dan rumit.. mana lagi sempat menolong orang lain?

yang ini benar-benar menusuk..

kalo aku tarik aplikasi ke dalam diriku..
semenjak aku berkuliah ini..
semacam ada self-defense pada diri orang lain..
aku pernah menganalisis beberapa orang, dan hampir ga menemukan orang-orang yang siap membantu tanpa diminta..
jika diminta, kadang-kadang ada embel-embel..

dan dampak ke aku, aku jadi males juga bantuin orang, karena ga ada timbal balik..
apalagi sama orang yang baru kenal, berasa banget ada rasa sungkan yang ngg.. susah dijelaskan..

aplikasi ke diriku, aku kalah sama lingkungan sekitar..
ketika mereka berbuat begitu, aku malah ikut-ikutan..
harusnya aku berdampak dan tunjukkin kalo aku itu beda, bukannya malah ikut-ikutan ga mau nolong karena uda ribet sama urusan sendiri..
aku menyalahkan tugas-tugasku, berdalih kalo itu semua adalah alasan kenapa aku jadi begini..

sungguh maap untuk mereka yang pernah kecewa karena tidak menemukan Agustine yang dulu mereka kenal >,<

melalui teguran itu, aku mau berjuang sekali lagi untuk kembali menjadi aku yang dulu, yang siap menawarkan bantuan kalo bisa.. yang ga menutup mata dengan kejadian sekitar..
tapi ke depannya, tentu ga bisa langsung 100%.. proses..

aku mau belajar untuk tidak menjadikan tugasku sebagai alasan untuk tidak menolong orang..

aku mau belajar tunjukkan kalo aku adalah terang Kristus..

makasi ya Bapa, sekali lagi Kau menegurku dengan caraMu yang unik itu.. haha

makin hari makin takjub melihat keunikanMu..

mari sama-sama berjuang..

God love u n so do i :)

2 comments:

  1. :)
    thx buat sharing nya..
    lagi ngalamin hal yang sama..
    ud di tegur bbrp kali oleh Tuhan..
    tapi berubah nya masih siput.. :D
    semangat ya tine..
    Gbu..

    ReplyDelete