Thursday, April 1, 2010

Begini Toh Rasanya!

2 hari ini aku tidak dalam kondisi yang baik..
selain sakit, emosiku juga mudah sekali naiknya..
aku kesal dengan banyak hal..
tapi satu hal...
aku kecewa dengan beberapa hal yang aku temui akhir-akhir ini..
terlalu banyak tekanan dari sana.. dari sini.. dan lain-lain..

berubah.. jadi kasar.. ketus..
aku ga suka Tuhan dengan orang yang ngomongnya ketus dan ga sadar kalo ternyata kata-katanya telah menyakiti hati orang lain yang mendengarnya..
aku mau kasih tau, tapi lum berani.. SEGAN..
Dulu ga begitu, aku bisa pelan-pelan kasi tau, sekarang uda beda..

Bagaimana ini Ayah?
aku bingung...


Selasa malam, aku berdoa...
intinya aku berdoa supaya Bapa boleh kuatkan aku..
aku benar-benar seperti bom yang menahan diri untuk meledak, rasanya aku mau marah-marah..
tapi aku tahan...

setelah doa, aku tidur..

Rabu pagi.. aku berdoa sebelum sate..
aku dapat sesuatu.. jawaban atas doaku semalam..

Pengkhotbah 7 : 8
"Akhir suatu hal lebih baik dari pada awalnya. Panjang sabar lebih baik daripada tinggi hati"

*jleb
"rasa" yang sungguh aneh...



ditambah dengan teman yang kirimin ayat ga berapa lama pas aku lagi sate..


Pengkhotbah 7 : 9
"Janganlah lekas-lekas marah dalam hati, karena amarah menetap dalam dada orang bodoh"

tapi bagaimana mungkin?
"Hei.. Tak ada yang mustahil bagiku kan ?^^"

mm... aku minta maaf Bapa.. 2 hari ini aku ga menunjukkan terang di tengah-tengah mereka, aku akan berusaha lagi. Kuatkan aku..

Dari sate ini, aku belajar untuk ga liat awalnya.. tapi bole terus setia.. marah-marah toh ga ada hasilnya.. akhir ceritaku pastilah indah jika aku tetap boleh jaga emosiku untuk tidak dihabiskan dengan marah-marah..

selain buang-buang waktu dan tenaga..
masih banyak hal lain yang bisa dilakukan daripada marah-marah..


sabar... ya.. sabar :)
Aku yakin Allahku tidak diam di sana..
Dia bekerja selalu dalam kehidupanku dan dalam tiap keputusan yang boleh aku ambil..

dagingku lemah.. aku belum stabil..
tapi ya Allah..
kuatkan aku selalu..
aku mau belajar untuk setia sampai akhir dan mengakhiri apa yang Kau percayakan dalam hidupku, at any cost..


Ketika aku minta kesabaran dalam menghadapi masalah, Dia ga kasi aku "kesabaran" itu..
tapi aku dapat banyak hal yang ternyata tanpa disadari itu latihan dariNya untuk mengasah kesabaranku..


Terima kasih Allahku :)

0 comments:

Post a Comment